Selasa, 03 Maret 2020 20:39 WITA

CoronaCoin: Mata Uang Digital yang Semakin Berharga Setiap Covid-19 Memakan Korban

Editor: Suriawati
CoronaCoin: Mata Uang Digital yang Semakin Berharga Setiap Covid-19 Memakan Korban
INT

RAKYATKU.COM - Semakin banyak orang yang meninggal, maka nilainya juga akan meningkat. Itulah konsep mata uang digital, yang dikembangkan di tengah ketakutan virus corona.

Namanya CoronaCoin (NCOV). Itu dikembangkan di bawah blockchain Etherium, dan diciptakan oleh tim programmer dan aktivis di 4Chan, forum online kontroversial.

Jumlah token awal CoronaCoin didasarkan pada total populasi manusia, yaitu 7.604.953.650. Tapi setiap 48 jam, token akan dibakar untuk mengurangi pasokan sesuai dengan jumlah resmi infeksi virus korona dan kematian.

Jadi, semakin banyak orang kalah oleh virus, semakin banyak pun token yang terbakar. Dengan demikian, nilai token yang tersedia akan semakin berharga.

“Kami mengembangkan blockchain pertama di dunia yang melacak penyebaran virus berdasarkan pasokan tokennya, yang dimulai pada 7,6 miliar dan dibakar setiap dua hari untuk mengikuti statistik resmi WHO,” kata Sunny Kemp, admin untuk grup Telegram CoronaCoin, kepada Decrypt.

Meskipun koin ini dianggap kontroversial, tapi pengembang CoronaCoin mengklaim bahwa tujuan utama mereka adalah untuk menyebarkan kesadaran tentang virus corona dan mengumpulkan dana untuk melawannya.

Sebagian dari dana akan disumbangkan ke Palang Merah untuk bantuan Covid-19.

"Sebagian dana yang terkumpul akan disumbangkan untuk amal. Ini adalah tujuan kami, untuk menyebarkan kesadaran dan membantu memerangi virus," kata Kemp.

"Sebagai contoh, kami saat ini sedang dalam pembicaraan dengan seorang ahli biokimia yang sedang bekerja untuk mengembangkan obat untuk melawan virus. Ini adalah jenis kemitraan yang ingin kita bangun."

Untuk masuk ke dalam permainan CoronaCoin, Anda membutuhkan dompet MetaMask, dan akun di Saturn Exchange.

Loading...
Loading...

Berita Terkait