Selasa, 04 Februari 2020 22:47 WITA

Twitter Curigai Ada Upaya Peretasan dari Iran, Israel, dan Malaysia

Editor: Andi Chaerul Fadli
Twitter Curigai Ada Upaya Peretasan dari Iran, Israel, dan Malaysia

RAKYATKU.COM - Twitter mengatakan telah menemukan upaya peretasan yang disponsori negara untuk mengakses nomor telepon pemegang akun.

Pelanggaran itu terungkap setelah seorang peneliti keamanan menemukan cacat pada fitur unggahan kontak, dikutip dari Sky News, Selasa (4/2/2020).

Twitter menolak untuk mengatakan berapa banyak nomor telepon pengguna yang telah terungkap. Twitter mengaku tidak dapat mengidentifikasi semua akun yang mungkin terkena dampak.

Dalam sebuah pernyataan yang dipublikasikan di blog privasinya, Twitter mengatakan telah mengidentifikasi "volume permintaan yang tinggi" untuk menggunakan fitur yang berasal dari alamat IP di Iran, Israel dan Malaysia.

Seorang juru bicara perusahaan mengatakan Twitter mencurigai adanya kemungkinan koneksi dengan aktor-aktor yang didukung negara karena para penyerang di Iran tampaknya memiliki akses tidak terbatas ke Twitter, meskipun jaringan itu dilarang di sana.

loading...

Menurut sebuah artikel di bulan Desember dalam publikasi teknologi TechCrunch, seorang peneliti keamanan, Ibrahim Balic, telah berhasil mencocokkan 17 juta nomor telepon dengan akun pengguna Twitter tertentu dengan mengeksploitasi kelemahan dalam fitur kontak pada aplikasi Android Twitter.

Fungsi unggahan kontak memungkinkan orang dengan nomor telepon pengguna untuk menemukan dan terhubung dengan pengguna itu di Twitter.

Ini dinonaktifkan secara default untuk pengguna di Uni Eropa di mana aturan privasi yang ketat berlaku. Ini diaktifkan secara default untuk seluruh dunia.

Twitter mengatakan dalam pernyataannya bahwa ia telah mengubah fitur sehingga tidak lagi mengungkapkan nama akun tertentu sebagai tanggapan atas permintaan. Itu juga telah menangguhkan semua akun yang diyakini telah menyalahgunakan alat ini.

Loading...
Loading...