Senin, 20 Januari 2020 00:30 WITA

Mengerikan, Objek Aneh Lubang Hitam Mengorbit di Bimasakti

Editor: Fathul Khair Akmal
Mengerikan, Objek Aneh Lubang Hitam Mengorbit di Bimasakti
Ilustrasi lubang hitam. [Shutterstock]

RAKYATKU.COM - Di pusat Bimasakti, terdapat lubang hitam supermasif dengan massa 4 juta kali Matahari yang disebut sebagai Sagitarius A*. Namun, para astronom dari UCLA dan W. M. Keck Observatory menemukan objek aneh yang mengorbit lubang hitam tersebut dan membentuk kelas baru.

Objek pertama dari kelas "G" baru ini ditemukan pada 2005. Objek kedua yang dijuluki G2 ditemukan pada 2012 dan sekarang, empat objek lainnya baru saja ditemukan dan diumumkan dalam jurnal Nature. Objek-objek tersebut diyakini sebagai hasil akhir dari penggabungan antara dua bintang.

"Objek-objek ini terlihat seperti gas tetapi berperilaku seperti bintang," ucap profesor Andrea Ghez, rekan penulis penelitian ini dan direktur di UCLA Galactic Center Group.

Ghez menambahkan bahwa G2 memiliki perilaku yang sangat aneh. Objek itu memang telah terdeteksi sebelumnya, tetapi perilaku anehnya ini baru terlihat ketika objek mendekati lubang hitam dan memanjang sehingga menyebabkan sebagian besar gasnya terkoyak.

Anehnya, meskipun sebagian gasnya terkoyak, G2 tetap utuh ketika mendekati lubang hitam. Hal tersebut membuat para astronom berpikir ulang mengenai karakter dari G2.

loading...

"Sesuatu pasti membuatnya tetap utuh dan memungkinkannya bertahan dari pertemuannya dengan lubang hitam," ucap Anna Ciurlo, penulis utama penelitian ini dan peneliti di UCLA dilansir dari suara.com.

Penemuan ini dapat dilakukan berkat kumpulan data unik yang telah dihimpun oleh kelompok profesor Ghez selama lebih dari 20 tahun.

Orbit dari enam objek G berkisar antara 100 dan 1.000 tahun untuk satu perjalanan di sekitar lubang hitam supermasif. Objek G2 kehilangan beberapa gas pada 2014 selama pendekatannya dengan lubang hitam.

Saat ini, para astronom masih terus melakukan penelitian lebih lanjut dan mencari lebih banyak objek di wilayah tersebut untuk memahami apakah proses ini unik atau tidak untuk lingkungan lubang hitam.

Loading...
Loading...