Jumat, 09 Agustus 2019 09:37 WITA

Twitter Akui Gunakan Data Pengguna untuk Iklan Tanpa Izin

Editor: Andi Chaerul Fadli
Twitter Akui Gunakan Data Pengguna untuk Iklan Tanpa Izin

RAKYATKU.COM - Twitter Inc mengakui jika mereka mungkin telah menggunakan data penggunanya untuk iklan yang dipersonalisasi tanpa izin pada 6 Agustus lalu. Hal ini terjadi karena adanya masalah pada pengaturan situs web microblogging.

Perusahaan media sosial tersebut mengatakan telah memperbaikinya pada 5 Agustus, meskipun belum menentukan siapa yang mungkin terkena dampak, dikutip dari Asia One, Jumat (9/8/2019).

Data konsumen adalah alat yang ampuh yang digunakan perusahaan untuk memutuskan di mana menempatkan iklan, konten apa yang harus ditampilkan, dan konsumen mana yang mungkin tertarik dengan produk tersebut.

Perusahaan teknologi besar telah di bawah pengawasan dari regulator di seluruh dunia atas praktik berbagi data mereka.

Loading...

Data yang menurut Twitter mungkin telah digunakan termasuk kode negara seseorang, detail keterlibatan mereka dengan iklan tertentu dan kesimpulan yang dibuat tentang perangkat yang mereka gunakan.

"Anda memercayai kami untuk mengikuti pilihan Anda dan kami gagal di sini," kata Twitter di situs webnya, bersama dengan permintaan maaf dan janji untuk mengambil langkah-langkah untuk tidak mengulangi "kesalahan".

Karena masalah-masalah itu, di mana pilihan pengaturan pengguna mungkin tidak berfungsi sebagaimana dimaksud, Twitter mengatakan bisa berbagi data pengguna dengan mitra iklannya atau iklan yang ditampilkan berdasarkan informasi yang dikumpulkan tanpa izin.

Tags
Loading...
Loading...