Rabu, 31 Juli 2019 09:05 WITA

Tencent dan Qualcomm Garap Jaringan 5G untuk Gaming

Editor: Andi Chaerul Fadli
Tencent dan Qualcomm Garap Jaringan 5G untuk Gaming

RAKYATKU.COM - Tencent Holdings, perusahaan media sosial dan game terbesar di China akan berkolaborasi dengan raksasa chip AS, Qualcomm untuk membawa jaringan 5G dan teknologi baru lainnya ke perangkat game.

Kedua perusahaan akan bekerja bersama untuk mengoptimalkan perangkat game mobile yang berjalan pada chip game Qualcomm Snapdragon Elite. Juga mengembangkan kasus penggunaan game 5G dan mengeksplorasi teknologi baru seperti virtual dan augmented reality.

Kabar ini dikonfirmasi pernyataan resmi dari anak perusahaan Qualcomm China dan Tencent Games, dikutip dari Asia One, Rabu (31/7/2019).

"Mobile gaming, kasus penggunaan 5G yang penting, akan segera mengambil keuntungan dari konektivitas generasi berikutnya," kata Frank Meng, ketua Qualcomm China, dalam pernyataannya. "Kecepatan lebih cepat, lebih banyak bandwidth, dan latensi ultra-rendah mutakhir akan mendukung pengalaman gaming real-time, multipemain, dan imersif."

Tencent mengatakan pada hari Selasa bahwa kemitraan akan mengeksplorasi smartphone dan format lain yang mungkin untuk produk game.

Kolaborasi dengan Qualcomm datang di tengah upaya Tencent untuk mengeksplorasi pertumbuhan baru dalam game, kontributor pendapatan terbesarnya, setelah industri di China lumpuh tahun lalu oleh tindakan keras regulasi pada konten internet dan upaya untuk membendung kecanduan game, dengan otoritas Cina menangguhkan proses perizinan untuk game baru selama sembilan bulan, mulai lagi pada bulan Desember.

Pemerintah pusat telah menyalahkan game mobile karena berkontribusi terhadap miopia di kalangan anak muda bangsa, sementara pembuat kebijakan menuduh perusahaan game menjajakan produk yang sama adiktifnya dengan candu.

Pada kuartal pertama, Tencent melaporkan penurunan 2 persen tahun-ke-tahun dalam pendapatan game mobile menjadi 21,2 miliar yuan (US $ 3 miliar) karena lebih sedikit judul baru yang dirilis pada periode tersebut.

Tencent akan melihat pertumbuhan permainannya pulih ke 23 persen tahun ke tahun di kuartal kedua berkat beberapa judul baru yang dirilis, menurut laporan dari Goldman Sachs.

Gim Peacekeeper Elite yang baru dirilis ini melebihi 50 juta pengguna aktif harian dalam waktu kurang dari dua bulan sejak diluncurkan, menurut perusahaan.

Tencent juga telah pindah ke bidang perangkat keras dengan telepon gaming baru, yang disebut Republic of Gamers Phone II, yang dikembangkan bersama dengan produsen elektronik Taiwan Asus, perusahaan mengungkapkan pekan lalu.

Terlepas dari kolaborasi Qualcomm, perusahaan yang berbasis di Shenzhen ini memperdalam hubungan ASnya dengan pembaruan kemitraan dengan National Basketball Association (NBA).

Sebagai mitra permainan terbesar di luar AS, Tencent akan mengalirkan game NBA selama lima tahun lagi hingga musim NBA 2024-25, menurut pernyataan dari NBA pada hari Minggu.

Lebih dari 490 juta orang Cina menonton program NBA di platform Tencent tahun lalu, menurut pernyataan itu.

Tags
Loading...
Loading...

Berita Terkait