Jumat, 19 Juli 2019 10:01 WITA

Proyek Dragonfly Milik Google di China Dihentikan

Editor: Andi Chaerul Fadli
Proyek Dragonfly Milik Google di China Dihentikan

RAKYATKU.COM - Tahun lalu, dokumen bocor yang diperoleh The Intercept mengungkapkan bahwa Google telah berencana untuk meluncurkan versi mesin pencari yang disensor di Cina. 

Dengan nama kode Dragonfly, layanan kontroversial akan menghubungkan nomor ponsel pengguna dengan istilah pencarian yang mereka gunakan. Sementara hasil pencarian yang mengandung sesuatu yang dianggap sensitif secara politik oleh Partai Komunis China yang berkuasa akan diblokir. 

Artinya, siapa pun yang menggunakan aplikasi - yang dirancang untuk perangkat Android - tidak akan melihat informasi tentang pembangkang politik, kebebasan berbicara, hak asasi manusia, dan demokrasi, dikutip dari Asia One, Jumat (19/7/2019).

Menurut wakil presiden Google kebijakan publik Karan Bhatia, Project Dragonfly sudah mati.

Pembatalan mesin pencari yang kontroversial seharusnya tidak mengejutkan, mengingat meningkatnya pengawasan oleh pemerintah AS atas hubungan antara raksasa teknologi dan China. 

Pada hari Selasa, Bhatia muncul dalam sidang Senat, di mana seorang senator langsung bertanya kepadanya tentang status Project Dragonfly. 

"Ya, kami telah menghentikan itu," jawabnya, menambahkan bahwa Google "tidak memiliki rencana saat ini" untuk pergi ke Cina. 

Loading...

Jika Dragonfly melakukan go live, reputasi Google akan mengambil hit parah. Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah mengecam proyek dan perusahaan karena berpotensi terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia. Menurut The Intercept, data pengguna yang disimpan oleh Google di Tiongkok dapat diakses oleh otoritas Tiongkok - setiap pengguna yang mencari informasi yang dilarang bisa berisiko diinterogasi atau ditahan. 

Itu juga akan menandai konfirmasi pasti Google atas kematian Dragonfly. CEO Google Sundar Pichai mempertahankan Desember lalu selama sidang kongres bahwa perusahaan tidak memiliki rencana untuk meluncurkan layanan pencarian di Cina - sesuatu yang ia ulangi dalam wawancara dengan CNN bulan lalu. 

Pichai juga mencatat bahwa Google "tidak akan menutup pintu pada upaya sepenuhnya". Sekarang, bagaimanapun, kekhawatiran Project Dragonfly tampaknya telah diistirahatkan. 

Google sebenarnya memiliki kehadiran yang layak di Cina pada tahun 2006, tetapi bahkan kemudian, Google.cn disensor sendiri. Seperti Dragonfly, itu tidak akan menampilkan konten yang masuk daftar hitam oleh pemerintah Cina. Tidak seperti Dragonfly, Google.cn akan memberi tahu pengguna ketika hasil yang mereka cari telah dihapus. Empat tahun kemudian, Google menarik banyak layanannya dari negara itu setelah mengetahui bahwa akun Gmail milik sejumlah aktivis hak asasi manusia China telah diretas selama serangan cyber besar - besaran dari dalam Tiongkok . 

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, Google ingin kembali - akses ke pasar pengguna internet Tiongkok yang sangat besar terbukti terlalu besar untuk diabaikan. China adalah rumah bagi komunitas online terbesar di dunia, dengan 802 juta pengguna internet. 

Dragonfly akan menjadi jalan masuk Google, meskipun itu berarti tangannya kotor. Tetapi itulah kenyataannya jika perusahaan internet ingin beroperasi di luar negeri. Bisnis disambut baik, selama mereka mematuhi hukum setempat - terlepas dari apakah mereka tidak setuju dengan hukum atau tidak.

Tags
Loading...
Loading...