Rabu, 26 Juni 2019 09:50 WITA

Robot Akan Ambil Alih 20 Juta Pekerjaan di 2030

Editor: Andi Chaerul Fadli
Robot Akan Ambil Alih 20 Juta Pekerjaan di 2030

RAKYATKU.COM - Hingga 20 juta pekerjaan manufaktur akan hilang secara global akibat robot pada tahun 2030, sebuah studi baru menemukan.

Dan perpindahan pekerjaan tidak akan merata di seluruh dunia, atau di dalam negara, menurut studi Oxford Economics, sebuah perusahaan riset yang berbasis di Inggris, dikutip dari Asia One, Rabu (26/6/2019).

Wilayah berketerampilan rendah, yang cenderung memiliki ekonomi yang lebih lemah dan tingkat pengangguran yang sudah tinggi, jauh lebih rentan terhadap kehilangan pekerjaan, katanya setelah mensurvei tujuh negara termasuk Amerika Serikat, Jerman, Inggris, Prancis, Jepang, Korea Selatan dan Australia.

Sejak 2000, sekitar 1,7 juta pekerjaan manufaktur telah hilang karena robot, termasuk sekitar 400.000 di Eropa, 260.000 di AS, dan 550.000 di Cina.

Studi ini mencatat bahwa laju robot menggantikan pekerjaan telah meningkat terus, dengan stok global robot industri meningkat lebih dari dua kali lipat sejak 2010.

"Revolusi robotika semakin cepat, seiring dengan kemajuan teknologi yang semakin cepat. Hasilnya akan mengubah apa yang dapat dilakukan robot selama beberapa dekade mendatang -dan kemampuan mereka untuk mengambil alih tugas yang dilakukan manusia sekarang," kata James Lambert, salah satu pemimpin penulis penelitian dan Direktur Konsultasi Ekonomi untuk Asia di Oxford Economics.

Dia menambahkan: "Jumlah robot juga ditetapkan untuk berkembang biak dengan cepat. Kami berharap jumlah yang digunakan mencapai 20 juta pada tahun 2030 - sekitar 10 kali jumlah sekarang."

Para penulis mengamati bahwa pusat gravitasi di stok robot dunia telah bergeser ke produsen baru, terutama di Cina, Korea Selatan dan Taiwan tetapi juga ke India, Brasil dan Polandia.

Sekitar satu dari tiga robot di seluruh dunia sekarang dipasang di Cina, yang menyumbang sekitar seperlima dari total stok robot dunia, naik dari hanya 0,1 persen pada tahun 2000.

Pada tahun 2030, Cina dapat memiliki sebanyak 14 juta robot industri yang digunakan, mengerdilkan sisa stok dunia mereka.

Sebaliknya, inventarisasi robot gabungan AS dan Eropa telah jatuh di bawah 40 persen dari pangsa global dari puncaknya mendekati 50 persen pada 2009.

Loading...

Dan Jepang - sebelumnya pemimpin dunia dalam otomatisasi - telah mengurangi stok robot aktifnya sekitar 100.000 unit sejak tahun 2000.

Studi ini meramalkan bahwa penggunaan robot dalam industri jasa akan meningkat tajam dalam lima tahun ke depan, didorong oleh kemajuan kecerdasan buatan (AI), pembelajaran mesin, dan teknik.

Ini terutama akan mempengaruhi sektor logistik tetapi harus menyebar ke industri lain termasuk perawatan kesehatan, ritel, perhotelan dan transportasi, katanya.

"Implikasinya sangat besar. Kami akan melihat peningkatan signifikan terhadap produktivitas dan pertumbuhan ekonomi dan beberapa jenis pekerjaan baru yang bahkan belum dapat kami ramalkan," kata Mr Lambert.

Laporan itu meramalkan bahwa kenaikan 30 persen dalam instalasi robot di atas perkiraan dasar untuk 2030 akan menambah US $ 4,9 triliun (S $ 6,6 triliun) ke ekonomi global tahun itu, setara dengan ekonomi yang lebih besar dari ukuran yang diproyeksikan Jerman pada tahun itu.

"Tetapi pada saat yang sama model bisnis akan terganggu atau terbalik dan jutaan pekerja yang ada akan dipindahkan - dan dampaknya akan mempengaruhi ekonomi dan wilayah yang lebih rendah keterampilannya dan lebih miskin," katanya mengingatkan.

"Pemerintah, pembuat kebijakan, bisnis, dan individu perlu berpikir keras sekarang tentang gelombang perubahan yang didorong oleh teknologi ini dan kita semua perlu mempersiapkan diri untuk apa yang menghasilkan revolusi industri baru," tambahnya.

Ketika ditanya tentang dampak robot di Singapura, Mr Lambert mengatakan pihaknya berada pada posisi yang baik untuk mendapatkan keuntungan dari robotika generasi baru ini karena memiliki infrastruktur yang modern dan dapat ditingkatkan, kerangka kerja regulasi yang mendukung, dan lingkungan investasi yang kuat.

"Para pekerja di Singapura yang tergusur oleh teknologi harus menyesuaikan keterampilan mereka dengan tuntutan ekonomi yang berkembang di masa depan, tetapi pemerintah telah menerapkan skema untuk membantu melatih kembali para pekerja yang tergusur oleh teknologi," katanya.

"Singapura juga memiliki populasi yang menua (lebih dari kebanyakan) dan membatasi migrasi ke dalam, jadi robot mungkin sangat membantu dalam menjaga pertumbuhan ekonomi," kata Lambert.

Tags
Loading...
Loading...