Rabu, 15 Mei 2019 14:16 WITA

Facebook Perketat Aturan Siarang Langsung Pasca-insiden Christchurch

Editor: Andi Chaerul Fadli
Facebook Perketat Aturan Siarang Langsung Pasca-insiden Christchurch

RAKYATKU.COM - Facebook Inc akan memperketat aturan seputar fitur live-streaming menjelang pertemuan para pemimpin dunia yang bertujuan untuk mengekang kekerasan online setelah pembantaian Christchurch.

Facebook mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya memperkenalkan kebijakan "satu serangan" untuk penggunaan Facebook Live. Raksasa media sosial ini juga untuk sementara membatasi akses bagi orang-orang yang menghadapi tindakan disipliner karena melanggar peraturan perusahaan paling serius di mana pun di situsnya, dikutip dari Asia One, Rabu (15/5/2019).

Pelanggar pertama kali akan ditangguhkan dari menggunakan Live untuk jangka waktu tertentu, kata perusahaan. Ini juga memperluas jangkauan pelanggaran yang akan memenuhi syarat untuk penangguhan satu serangan.

Facebook tidak menentukan pelanggaran mana yang memenuhi syarat untuk kebijakan satu pukulan atau berapa lama penangguhan akan berlangsung, tetapi seorang juru bicara mengatakan tidak mungkin bagi penembak untuk menggunakan Live di akunnya berdasarkan aturan baru.

Perusahaan mengatakan berencana untuk memperpanjang pembatasan baru ke daerah lain dalam beberapa minggu mendatang, dimulai dengan mencegah orang yang sama membuat iklan di Facebook.

Loading...

Ia juga mengatakan akan mendanai penelitian di tiga universitas tentang teknik untuk mendeteksi media yang dimanipulasi, yang sistem Facebook berjuang untuk menemukan setelah serangan itu.

Facebook mengatakan telah menghapus 1,5 juta video secara global yang berisi cuplikan serangan dalam 24 jam pertama setelah itu terjadi. Dikatakan dalam sebuah posting blog pada akhir Maret bahwa mereka telah mengidentifikasi lebih dari 900 versi video yang berbeda.

Pengumuman itu muncul ketika Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern memimpin rapat dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di Paris pada hari Rabu yang bertujuan untuk membuat para pemimpin dunia dan kepala perusahaan teknologi menandatangani "Christchurch Call," sebuah janji untuk menghilangkan konten ekstremis daring secara online .

Loading...
Loading...