Rabu, 06 Maret 2019 10:42 WITA

Rape Day, Game Perkosa dan Bunuh Wanita Ini Siap Rilis

Editor: Andi Chaerul Fadli
Rape Day, Game Perkosa dan Bunuh Wanita Ini Siap Rilis

RAKYATKU.COM - Gim video ganas yang memungkinkan pemain berperan sebagai pemerkosa dan pembunuh berantai selama kiamat zombie sedang dipersiapkan untuk dirilis secara online. Gim bernama Rape Day ini mendorong pemain untuk melecehkan, membunuh, dan memperkosa wanita secara verbal saat Anda memilih untuk melanjutkan cerita.

Permainan ini berisi "kekerasan, kekerasan seksual, seks non-konsensual, bahasa cabul, necrophilia dan inses," menurut deskripsi di Steam. Gim ini juga berisi adegan mengganggu zombie yang menenggelamkan bayi sebelum menumbuknya sampai hancur, dikutip dari Mirror, Rabu (6/3/2019).

Rape Day saat ini sedang ditinjau oleh Valve untuk dimasukkan ke dalam Steam Store.

Sementara Valve sebelumnya telah melarang game yang jauh kurang kontroversial daripada Rape Day, Valve memperkenalkan kebijakan konten baru pada Juni 2018 yang pada dasarnya berarti apa saja.

Rape Day, Game Perkosa dan Bunuh Wanita Ini Siap Rilis

"Kami telah memutuskan bahwa pendekatan yang tepat adalah untuk mengizinkan semuanya masuk ke Steam Store, kecuali untuk hal-hal yang kami putuskan ilegal, atau troll langsung," tulis Valve's Erik Johnson dalam posting blog pada saat itu.

"Mengambil pendekatan ini memungkinkan kita untuk lebih sedikit fokus pada upaya untuk mengawasi apa yang seharusnya ada di Steam, dan lebih pada membangun alat-alat itu untuk memberi orang kontrol atas jenis konten apa yang mereka lihat."

Rape Day tampaknya merupakan upaya pengembang, Desk Plant, untuk menguji kebijakan ini. Gim ini telah terdaftar di Steam selama beberapa minggu, dengan perkiraan tanggal rilis April 2019.

Rape Day, Game Perkosa dan Bunuh Wanita Ini Siap Rilis

Namun dalam pembaruan yang diposting hari ini, Desk Plant mengatakan telah "menjangkau" ke Steam karena proses peninjauan "memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan".

"Saya belajar bahwa karena permainan ini mengandung konten seksual dan konten yang mungkin ilegal di beberapa negara, proses peninjauan akan memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan," tulisnya.

"Sayangnya, aku tidak bisa mendapatkan perkiraan waktu yang lebih spesifik untuk kalian. Terima kasih atas kesabaranmu."

Desk Plant mengatakan bahwa, jika Valve menolak Rape Day, itu akan mencoba mencari atau menciptakan cara alternatif untuk menjual dan memasarkan game.

Loading...
Loading...

Berita Terkait