Minggu, 24 Februari 2019 00:02 WITA

YouTube Matikan Monetisasi untuk Konten Ini

Editor: Andi Chaerul Fadli
YouTube Matikan Monetisasi untuk Konten Ini

RAKYATKU.COM - YouTube mematikan monetisasi atau kemampuan memperoleh penghasilan dari iklan untuk saluran yang memproduksi konten anti-vaksin. Selama penyelidikan, publikasi menemukan bahwa iklan, termasuk yang dari perusahaan kesehatan, berjalan sebelum konten anti-vaksinasi. 

Tujuh pengiklan mengatakan kepada BuzzFeed News bahwa mereka tidak mengetahui iklan mereka muncul di video anti-vaxx, karena suatu algoritma mengontrol penempatan mereka. Beberapa sudah menarik semua iklan mereka dari platform bahkan sebelum YouTube menerapkan larangan tersebut.

Seorang juru bicara mengutip kebijakan YouTube yang melarang monetisasi video dengan konten "berbahaya dan berbahaya" sebagai alasan perusahaan di balik keputusan tersebut, dikutip dari BuzzFeed, Minggu (24/2/2019). 

"Kami memiliki kebijakan ketat yang mengatur video apa yang kami izinkan menampilkan iklannya, dan video yang mempromosikan konten anti-vaksinasi merupakan pelanggaran terhadap kebijakan itu," kata mereka kepada BuzzFeed News. "Kami memberlakukan kebijakan ini dengan penuh semangat, dan jika kami menemukan video yang melanggar mereka, kami segera mengambil tindakan dan menghapus iklan."

YouTube sekarang akan mengganti iklan-iklan itu dengan panel informasi yang menghubungkan ke halaman Wikipedia yang dengan jelas menggambarkannya sebagai "salah satu dari sepuluh ancaman kesehatan global terbesar pada 2019." 

Loading...

Platform itu menerima banyak kritik setelah laporan asli diterbitkan, terutama karena Facebook sudah mulai "mengeksplorasi langkah-langkah tambahan" untuk memerangi penyebaran disinformasi anti-vaksin saat itu. Facebook berada di bawah tekanan luar biasa untuk meredam penyebaran sentimen anti-vax yang merajalela di Grup, mengingat hal itu mungkin berkontribusi terhadap wabah campak di AS.

Laporan asli juga menemukan bahwa platform tersebut cenderung menambahkan video anti-vaksin ke bagian "Selanjutnya" dan memutarnya secara otomatis setelah konten pro-vaksinasi. Karena kenyataan bahwa video pro-vaksinasi tidak biasa - orang yang belum pernah menderita campak atau penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin tidak akan merekam video yang memuji manfaat vaksinasi, setelah semua - Algoritma YouTube berbaris anti Konten -vax sebagai gantinya. 

Perusahaan mengatakan kepada TechCrunch bahwa mereka akan menerapkan perubahan pada algoritma Berikutnya untuk mencegah video anti-vax menyebar.

Tags
Loading...
Loading...