Minggu, 24 Februari 2019 07:30 WITA

Feminis Swedia Minta Aturan Larangan Robot dan Boneka Seks

Editor: Andi Chaerul Fadli
Feminis Swedia Minta Aturan Larangan Robot dan Boneka Seks
ilustrasi robot seks. Hak cipta Foto: highsnobiety

RAKYATKU.COM - Robot seks dan boneka seks memperkuat pandangan bahwa perempuan adalah objek dan menormalkan kekerasan laki-laki terhadap perempuan, klaim tiga organisasi feminis di Swedia. Mereka menuntut adanya undang-undang yang mereproduksi gagasan tentang mengeksploitasi tubuh perempuan, utamanya terkait teknologi.

Tiga organisasi feminis Swedia, Sweden's Women's Lobby, the National Organisation for Women's Shelters and Young Women's Shelters (Roks), serta organisasi pemberdayaan Unizon telah menerbitkan permohonan bersama di surat kabar Expressen, di mana mereka menuntut larangan negara atas robot seks untuk pria.

Mereka mencatat bahwa robot seks saat ini sering memiliki penampilan dan atribut khas dari sikap objektif, seksual dan merendahkan wanita yang ditemukan dalam pornografi arus utama saat ini.

"Mengapa pria bersedia membayar puluhan ribu dolar untuk robot yang mematuhi perintah terkecil mereka?" tanya kaum feminis secara retoris. "Robot wanita tidak bisa mengatakan tidak pada sesuatu yang diinginkan pria itu, jika dia tidak diprogram untuk melakukannya," keluh para feminis, dikutip dari Sputniknews, Minggu (24/2/2019).

Para pemimpin organisasi perempuan mengklaim bahwa fantasi yang dirangsang oleh teknologi semacam itu dapat mengarah pada kekerasan nyata terhadap anak perempuan dan perempuan. Mereka juga menggambar paralel dengan pornografi, yang konsumsinya, menurut mereka, mengarah pada perilaku seksis dan kekerasan aktual. 

Dehumanisasi perempuan membenarkan perbudakan, dan eksploitasi tubuh perempuan melalui teknologi baru adalah bagian dari ini, kata mereka.

Loading...

Tiga organisasi menuntut agar penyelidikan dilakukan untuk menghasilkan proposal tentang "bagaimana teknologi dan kegiatan yang menormalkan pelecehan dapat dibatasi dan dilarang".

Kaum feminis juga ingin pemerintah Swedia mempersulit rumah pelacuran dengan robot seks dan boneka. Tidak seperti tetangganya, Denmark dan Finlandia, Swedia belum membuka rumah bordil otomatis tanpa pelacur manusia. Organisasi-organisasi itu membuat perbandingan antara robot seks dan pelacuran.

"Swedia selama 20 tahun memiliki kerangka peraturan yang menghukum pembeli seks dan yang telah mengurangi permintaan untuk pelacuran. Sekarang, Swedia harus mengambil langkah berikutnya dan berani untuk mengatasi perkembangan teknologi yang sedang berlangsung yang didorong oleh industri seks di biaya wanita dan gadis nyata," kata mereka.

Terakhir, mereka menuntut agar boneka dan robot tersebut dimasukkan dalam kurikulum pendidikan seksual dan ditangani dari sudut pandang yang menggambarkan hubungan antara seksualitas dan kekuasaan sebagai masalah.

Pada 2014, Swedia menerima pemerintahan "feminis" pertamanya, yang memberikan penekanan khusus pada hak-hak perempuan.

Loading...
Loading...