Sabtu, 16 Februari 2019 17:44 WITA

Para Ahli Suarakan Larangan Robot Pembunuh Dalam Perang

Editor: Suriawati
Para Ahli Suarakan Larangan Robot Pembunuh Dalam Perang
Getty Images

RAKYATKU.COM - Sekelompok ilmuwan telah menyerukan larangan pengembangan senjata yang dikendalikan oleh kecerdasan buatan (AI).

Dikatakan bahwa senjata otonom dapat menyebabkan kerusakan yang tidak terduga dan membunuh orang yang tidak bersalah.

Para ahli etika juga berpendapat bahwa membunuh tanpa campur tangan manusia terlalu tidak bermoral.

Komentar tersebut dilontarkan pada pertemuan Asosiasi Kemajuan Ilmu Pengetahuan Amerika di Washington DC.

Human Rights Watch (HRW) adalah salah satu dari 89 organisasi non-pemerintah dari 50 negara yang telah membentuk Kampanye untuk Menghentikan Robot Pembunuh, untuk mendesak perjanjian internasional.

"Kami tidak berbicara tentang robot terminator berjalan, berbicara yang akan mengambil alih dunia. Apa yang kami khawatirkan jauh lebih dekat, yaitu senjata konvensional dengan sistem otonomi," kata Mary Wareham dari HRW, dilansir dari BBC.

"Mereka mulai merayap masuk. Drone adalah contoh nyata, tapi ada juga pesawat militer yang lepas landas, terbang, dan mendarat sendiri, dan robot penjaga yang dapat mengidentifikasi gerakan. Ini adalah pelopor senjata otonom."

Loading...

Ryan Gariepy, kepala petugas teknologi di Clearpath Robotics, mendukung usulan larangan tersebut.

Perusahaannya menerima kontrak militer, tapi telah mengecam sistem perang AI dan menyatakan bahwa mereka tidak akan mengembangkannya.

"Ketika mereka gagal, mereka gagal dengan cara yang tidak terduga," katanya.

"Seiring kita bergerak kita, keadaan AI benar-benar dibatasi oleh pengenalan gambar. Itu bagus tapi tidak memiliki detail atau konteks untuk menjadi hakim, juri dan algojo di medan perang."

"Sistem otonom tidak dapat membuat keputusan untuk membunuh atau tidak untuk membunuh dalam ruang hampa. Keputusan de-facto telah dibuat ribuan mil jauhnya oleh pengembang, programmer dan ilmuwan yang tidak memiliki konsepsi tentang situasi penggunaan senjata."

Loading...
Loading...