Senin, 04 Februari 2019 11:39 WITA

China dan Amerika Serikat Kejar-kejaran Incar Paten Teknologi AI

Editor: Andi Chaerul Fadli
China dan Amerika Serikat Kejar-kejaran Incar Paten Teknologi AI

RAKYATKU.COM - China dan Amerika Serikat berada di depan persaingan global untuk mendominasi kecerdasan buatan atau artificial intelegent(AI), menurut sebuah studi oleh PBB (WIPO).

Penelitian ini menemukan raksasa teknologi IBM sejauh ini memiliki portofolio paten AI terbesar dengan 8.920 paten, di depan Microsoft dengan 5.930, dan sekelompok konglomerat teknologi Jepang, dikutip dari Al Jazeera, Senin (4/2/2019).

China menyumbang 17 dari 20 institusi akademis teratas yang terlibat dalam mematenkan AI dan sangat kuat di bidang "pembelajaran mendalam" yang tumbuh cepat - teknik pembelajaran mesin yang mencakup sistem pengenalan ucapan.

"AS dan Cina jelas telah mencuri petunjuk. Mereka berada di depan di bidang ini dalam hal jumlah aplikasi dan publikasi ilmiah," Direktur Jenderal WIPO Francis Gurry mengatakan pada konferensi pers.

Presiden AS Donald Trump menuduh Cina mencuri inovasi dan teknologi Amerika dan telah mengenakan tarif perdagangan sebesar $ 234 miliar barang Tiongkok untuk menghukum Beijing.

Loading...

China mengatakan pada bulan Desember bahwa mereka dengan tegas menentang tuduhan "fitnah" dari AS dan sekutu lainnya yang mengkritik China karena spionase ekonomi dan mencuri kekayaan intelektual dan rahasia perusahaan.

Gurry mengakui ada tuduhan tentang perilaku China.

Namun, dia mengatakan tidak ada keraguan bahwa itu telah menganut sistem kekayaan intelektual global, dengan kantor paten terbesar di dunia dan jumlah terbesar aplikasi paten domestik.

"Mereka adalah pemain serius di bidang kekayaan intelektual," katanya.

Loading...
Loading...