Senin, 04 Februari 2019 11:12 WITA

Facebook Hapus 783 Akun Palsu yang Terkait dengan Iran

Editor: Andi Chaerul Fadli
Facebook Hapus 783 Akun Palsu yang Terkait dengan Iran

RAKYATKU.COM - Facebook mengatakan telah menghapus 783 akun, halaman, dan grup yang terkait dengan Iran karena terlibat dalam apa yang disebut perilaku tidak terkoordinasi.

Dalam sebuah pernyataan, perusahaan media sosial itu mengatakan dugaan kampanye Iran menargetkan orang-orang di seluruh dunia dan, dalam beberapa kasus, mendorong konten lama dari media pemerintah Iran. 

"Administrator Halaman dan pemilik akun biasanya mewakili diri mereka sebagai penduduk setempat, sering menggunakan akun palsu, dan memposting berita tentang peristiwa terkini," kata Facebook, dikutip dari Al Jazeera, Senin (4/2/2019).

"Ini termasuk komentar yang mengubah pelaporan media negara Iran tentang topik-topik seperti hubungan Israel-Palestina dan konflik di Suriah dan Yaman, termasuk peran AS, Arab Saudi, dan Rusia," tambahnya.

"Meskipun orang-orang di balik aktivitas ini berusaha menyembunyikan identitas mereka, tinjauan manual kami menghubungkan akun-akun ini dengan Iran."

Pernyataan itu termasuk beberapa tangkapan layar dari pos dari akun dan halaman yang dihapus.

Loading...

Mereka termasuk akun di Instagram, jaringan berbagi foto milik Facebook.

Akun-akun ini menghabiskan sekitar $ 30.000 untuk beriklan untuk mempromosikan halaman-halaman tertentu di Facebook dan Instagram, kata pernyataan itu.

Operasi - yang dimulai sejak 2010 - memiliki 262 halaman, 356 akun dan tiga grup di Facebook, serta 162 akun di Instagram. Mereka diikuti oleh sekitar dua juta pengguna.

Facebook mengatakan akun palsu adalah bagian dari kampanye pengaruh yang beroperasi di Afghanistan, Albania, Aljazair, Bahrain, Mesir, Perancis, Jerman, India, Indonesia, Iran, Irak, Israel, Libya, Meksiko, Maroko, Pakistan, Qatar, Qatar, Arab Saudi , Serbia, Afrika Selatan, Spanyol, Sudan, Suriah, Tunisia, AS dan Yaman.

Loading...
Loading...