Selasa, 08 Januari 2019 12:41 WITA

Laba Samsung Electronics Anjlok Sampai 30%

Editor: Andi Chaerul Fadli
Laba Samsung Electronics Anjlok Sampai 30%

RAKYATKU.COM - Raksasa teknologi Samsung Electronics telah menandai penurunan laba kuartal pertama dalam dua tahun. Dalam laporannya, Samsung menggambarkan prospek suram di tengah meningkatnya persaingan dari pembuat smartphone Cina dan penurunan harga chip.

Perusahaan Korea Selatan, pembuat smartphone dan chip memori top dunia, telah menikmati rekor keuntungan dalam beberapa tahun terakhir meskipun ada sejumlah kemunduran, termasuk penarikan yang memalukan dan memenjarakan kepala de facto-nya, dikutip dari Al Jazeera, Selasa (8/1/2019).

Tetapi laba operasi selama periode Oktober hingga Desember diperkirakan sekitar 10,8 triliun won ($ 9,8 miliar), turun 28,7 persen dari tahun sebelumnya, Samsung mengatakan dalam perkiraan pendapatan pada Selasa.

Angka itu di bawah konsensus pasar sekitar 13,5 triliun won, menurut peneliti pasar FnGuide. Penjualan turun lebih dari 10 persen menjadi 59 triliun won pada periode itu, kata Samsung.

Ini mengutip "permintaan yang kurang bagus dalam bisnis memori dan mengintensifkan persaingan dalam bisnis smartphone" untuk prospek yang suram.

"Penghasilan memori turun secara signifikan ... karena permintaan yang lebih lemah dari perkiraan di tengah penyesuaian inventaris pada pelanggan pusat data," yang menyebabkan penurunan "harga chip yang lebih besar dari yang diperkirakan," katanya.

Loading...

"Kami memperkirakan pendapatan akan tetap lemah pada kuartal pertama 2019 karena kondisi sulit untuk bisnis memori tetapi menguat di babak kedua."

Tetapi analis Kim Sun-woo dari Meritz Securities mengatakan kondisi pasokan dan permintaan yang memburuk untuk semikonduktor dan tantangan struktural yang dihadapi bisnis smartphone Samsung akan menurunkan laba perusahaan sepanjang 2019. 

Permintaan chip memori DRAM "akan mencapai titik terendah pada kuartal keempat 2019 ", katanya kepada kantor berita AFP.

Pendapatan Samsung yang lebih lemah menambah kekhawatiran bagi investor yang sudah gelisah setelah raksasa teknologi AS Apple minggu lalu mengambil langkah langka menurunkan perkiraan penjualan triwulanannya , mengutip penjualan iPhone yang buruk di Cina.

Tags
Loading...
Loading...