Selasa, 31 Juli 2018 09:52 WITA

Teknologi Ini Bisa Baca Kepribadian dari Mata

Editor: Andi Chaerul Fadli
Teknologi Ini Bisa Baca Kepribadian dari Mata

RAKYATKU.COM - Sebuah penelitian baru-baru ini menunjukkan cara mata kita bergerak benar-benar mengungkapkan jumlah yang menakutkan tentang apa yang kita rasakan di dalam - ke titik di mana Artificial Intelligence (AI) dapat memprediksi tipe kepribadian seseorang hanya dengan memperhatikan mata mereka.

"Berkat pendekatan pembelajaran mesin kami, kami tidak hanya memvalidasi peran kepribadian dalam menjelaskan gerakan mata dalam kehidupan sehari-hari, tetapi juga mengungkapkan karakteristik gerakan mata yang baru sebagai prediktor ciri-ciri kepribadian," jelas neuropsikolog Tobias Loetscher dari University of South Australia, dikutip dari Sciene Alert, Selasa (31/7/2018).

Ada tubuh penelitian sebelumnya yang menunjukkan gerakan mata kita menandakan hal-hal tentang cara kita berpikir dan merasakan - suatu sifat yang secara sadar atau tanpa sadar diperhatikan selama hubungan interpersonal.

Tapi bisakah gerakan mata ini - dan apa yang mereka wakili secara internal - sama-sama dihargai oleh sesuatu yang bukan manusia?

Itulah yang diinginkan Loetscher dan timnya untuk mencari tahu, jadi mereka merekrut 50 relawan untuk mengisi kuesioner yang akan menunjukkan di mana masing-masing peserta jatuh terkait dengan apa yang disebut ciri-ciri kepribadian Big Five : keterbukaan, hati nurani, neurotisisme, keramahan, dan extraversion.

Masing-masing peserta (pelajar) juga mengenakan headset pelacak mata, yang merekam gerakan mata mereka ketika mereka dikirim untuk mengunjungi toko dan membeli sesuatu. Mereka mengenakan headset selama sekitar sepuluh menit.

Ketika tim memiliki mesin mereka belajar AI menganalisis data yang direkam oleh perangkat lunak pelacakan mata, mereka menemukan itu dapat mengisolasi pola gerakan mata dan mencocokkannya dengan profil psikologis dasar .

"Salah satu kontribusi utama dari pekerjaan kami adalah untuk menunjukkan, untuk pertama kalinya, bahwa tingkat neurotisisme individu, extraversion, keramahan, ketelitian, dan rasa ingin tahu perseptual [tipe kepribadian lain] dapat diprediksi hanya dari gerakan mata yang direkam selama tugas sehari-hari, "Para penulis menulis di koran mereka .

Ini perlu menunjukkan bahwa sementara AI mampu memprediksi jenis kepribadian ini , itu tidak dapat melakukannya dengan akurasi sangat tinggi - tetapi para peneliti mengatakan itu masih dapat diandalkan (hingga 15 persen lebih baik dari kesempatan) untuk sifat-sifat itu.

Dengan penyempurnaan lebih lanjut, teknologi semacam ini secara dramatis dapat meningkatkan interaksi dengan mesin, para peneliti berpikir, memberikan hal-hal seperti asisten virtual cara membaca suasana hati atau kepribadian kita.

"Orang-orang selalu mencari layanan yang ditingkatkan dan dipersonalisasi. Namun, robot dan komputer saat ini tidak disadari secara sosial, sehingga mereka tidak dapat beradaptasi dengan isyarat non-verbal," kata Loetscher .

"Penelitian ini memberikan kesempatan untuk mengembangkan robot dan komputer sehingga mereka bisa menjadi lebih alami, dan lebih baik dalam menafsirkan sinyal sosial manusia."

Tentu saja, ada sudut dystopian lebih dari temuan juga. Jika kamera dapat mengintip ke dalam jiwa kita menggunakan tidak lebih dari sensor optik, mungkin ada implikasi privasi yang mengganggu - terutama jika orang tidak ingin mesin mencoba menebak bagaimana perasaan mereka.

"Jika informasi yang sama dapat diperoleh dari rekaman mata atau frekuensi bicara maka itu bisa dengan mudah direkam dan digunakan tanpa sepengetahuan orang," kata ahli saraf Olivia Carter dari University of Melbourne, yang tidak terlibat dengan penelitian, kepada New Scientist .

Itu adalah sesuatu yang harus diingat oleh para ilmuwan karena sistem ini terus berkembang, dengan Loetscher dan co. hipotesa kemampuan-kemampuan ini suatu hari bisa dimasukkan ke dalam gelombang robot interaktif sosial - yang mampu menginterpretasikan mata cerewet, dan bahkan menirunya agar tampak lebih manusiawi.

Berita Terkait